13 Jenis Jamur Paling Umum Ditemui —  Ada ribuan jenis jamur, tetapi Anda mungkin hanya pernah mendengar sebagian kecil saja. Jamur tidak seperti jamur lain yang dapat dimakan, yang sangat masuk akal mengingat fakta bahwa mereka menempati kerajaan makhluk hidup yang sama sekali berbeda. Saat mentah, teksturnya menjadi kenyal hingga hampir tidak menggugah selera, tetapi sedikit panas dan minyak mengubahnya menjadi sesuatu yang lembut, namun menggugah gigi — singkatnya, tak tertahankan.

Ada lebih banyak jamur ini daripada yang terlihat: Jamur mungkin sebagian besar terdiri dari air, tetapi mereka kaya akan nutrisi penting seperti protein, kalium, dan antioksidan. Ditambah lagi, mereka dikemas dengan rasa gurih dan daging tanpa mengandung banyak kalori. (Secara teknis, jamur bukanlah tumbuhan, tetapi mereka merupakan tambahan yang bagus untuk pola makan nabati.)

Jamur membuat saus atau saus pasta atau tambahan yang luar biasa, tetapi varietas yang lebih besar, seperti portabella atau king oyster, merupakan pengganti yang sangat baik untuk daging dan makanan laut. Mereka menambahkan rasa umami ke kue gurih, cocok dengan daging, dan, jika semuanya gagal, membuat topping pizza yang padat. Jamur bekerja sangat keras dan menuai begitu banyak manfaat sehingga hampir tidak mungkin untuk membencinya.

Tergantung pada hidangan Anda, jenis jamur yang berbeda memenuhi kebutuhan yang berbeda pula. Jika Anda ingin membuat burger yang lebih baik, portabella adalah cara yang tepat. Namun, dalam hidangan pasta, cremini, shiitake, atau porcini adalah pilihan yang lebih baik. Kami telah memecah 13 varietas jamur yang umum, memeriksa perbedaannya, dan menyoroti cara terbaik untuk memakannya.

Jamur Kancing

Juga dikenal sebagai jamur putih, ini adalah salah satu jenis yang paling umum. Mereka dibudidayakan di lebih dari 70 negara, menjadikannya salah satu varietas jamur yang paling banyak dimakan di dunia. Mereka cukup ringan untuk dinikmati mentah dan akan menjadi tambahan yang praktis untuk hidangan sederhana.

Jamur Portabella

Portabella dikenal dengan tutupnya yang besar dan padat serta insang yang menonjol dan rasanya mirip dengan cremini. Karena, menurut istilah jamur, jamur ini sangat besar, mereka dapat bertahan dalam metode memasak yang lebih intens seperti memanggang dan memanggang, dan teksturnya yang padat menjadikannya pengganti daging yang populer.

Jamur Cremin
Jamur cremini adalah portabella yang lebih muda, yang menjelaskan alias teratasnya: Baby bella. Mereka lebih gelap dan memiliki rasa yang lebih kuat daripada jamur putih, tapi akan segera menggantikan kerabat mereka. Cremini adalah pemain tim dan bekerja dengan baik dengan hidangan daging atau pasta.

Jamur Chanterelle

Jamur chanterelle biasanya memiliki warna keemasan dan rasa pedas. Karena mereka terutama mencari makan, chanterelle termasuk dalam kategori “jamur liar”. Anda akan menemukannya di hutan lebat seperti di Pasifik Barat Laut atau Eropa Tengah. Chanterelles memiliki rasa yang lebih kuat daripada varietas jamur lainnya dan menang saat ditumis atau dikeringkan.

Jamur Kuping Kayu

Jamur kuping kayu tumbuh pada kayu yang hidup atau membusuk di sejumlah benua, tetapi merupakan bahan yang sangat populer dalam masakan Cina. Varietas berbentuk telinga ini ringan sampai hampir tidak berasa, dan akan menyerap rasa dari bahan lain yang lebih kuat. Hasilnya, mereka terbiasa menambahkan tekstur pada sup, tumisan, dan banyak lagi.

Jamur shiitake
Juga dikenal sebagai jamur hitam, jamur shiitake terkenal karena bentuknya yang berkubah, topi kayu, dan rasanya yang bersahaja. Shiitakes tumbuh di batang kayu yang membusuk, tetapi telah dibudidayakan ber abad-abad. Mereka sering digunakan dalam masakan Asia Timur, terutama Jepang dan Cina, tetapi ditanam dan dinikmati di seluruh dunia. Batang shiitake keras, jadi paling baik digunakan untuk membuat kaldu.

Jamur tiram

Jamur tiram mendapatkan namanya dari teksturnya, yang meniru tekstur kerang. Mereka memiliki tutup lebar yang lebih tipis dari varietas jamur lainnya dan memiliki rasa yang ringan. Mereka tumbuh di pohon di iklim sedang dan tropis di seluruh dunia dan termasuk di antara varietas jamur yang dibudidayakan paling populer di planet ini.

King Oyster Mushroom

Juga dikenal sebagai terompet raja, tiram raja adalah spesies yang berbagi genus dengan jamur tiram generik. Meskipun namanya mirip, tiram raja sangat berbeda, dengan batang besar berdaging dan tutup kecil. Jamur tiram raja yang dimasak meniru rasa abalon dan telah dikaitkan dengan penurunan kadar kolesterol.

Jamur Enoki

Jamur enokitake yang dibudidayakan (disingkat enoki) adalah kelompok halus dari batang panjang, tipis dan tutup kecil mungil. Anda kemungkinan besar akan melihatnya di sup Asia Timur. Saat mentah, mereka memiliki tekstur renyah yang cocok untuk salad.

Jamur Maitake

Juga dikenal sebagai ayam hutan dan kepala domba jantan, jamur maitake berasal dari Jepang dan Barat Laut AS. Di negara-negara Asia Timur, jamur ini populer sebagai bahan dan obat, dan penggunaan keduanya telah populer di AS.

Jamur Porcini

Jamur porcini adalah salah satu varietas jamur yang paling disukai di planet ini dan populer di antara sejumlah masakan Eropa. Mereka sulit tumbuh, terutama sepanjang tahun, jadi biasanya tersedia dalam bentuk kering atau kalengan. Tentu saja, itu juga membuat mereka lebih mahal.

Jamur Morel

Jamur morel memiliki penampilan seperti spons dan tekstur daging yang padat berkat strukturnya yang seperti sarang lebah. Rasanya, bagaimanapun, berbatasan dengan tanah dan pedas. Seperti jamur porcini, morel sulit dibudidayakan dan memiliki label harga yang lumayan. Untungnya, Anda hanya perlu sedikit untuk memanfaatkan rasanya. Jenis Jamur Paling Umum

Jamur Beech

Jamur beech berasal dari Asia Timur, di mana mereka dikenal sebagai shimeji, dan tersedia dalam dua varietas: Coklat dan putih. Mereka memiliki rasa pahit saat mentah, tetapi dimasak, mereka menjadi seperti kacang dengan tekstur yang sedikit renyah, membuatnya populer di tumis, sup, dan bahkan dipanggang perlahan. Nah itulah 13 Jenis Jamur Paling Umum Ditemui.

By laurel